Korupsi Parah di Federasi Sepakbola Argentina, Penyebab Tim Gagal Total

Share this:
Messi dan Banega tertunduk lesu setelah kalah melawan Prancis.

RUSIA, BENTENGSIANTAR.com – Saat melihat gawang Tim Nasional Argentina kebobolan untuk yang keempat kalinya, Lionel Messi hanya bisa menutup wajah. Ekspresi Messi hanya satu dari wujud kesedihan yang ditunjukkan oleh penggawa Argentina.

Masih ada pelatih Jorge Sampaoli yang memegang dahi, Sergio Aguero berkacak pinggang dan Nicolas Otamendi yang tertunduk lesu.

Kekalahan dari Prancis di babak 16 besar Piala Dunia 2018, Minggu (30/6/2018) dini hari WIB, tak hanya membuat Argentina gagal melaju ke perempat final, tapi juga mencoreng wajah sepak bola mereka. Sampaoli lantas menjadi korban. Akibat kekalahan tersebut, ia dinilai tak lagi pantas menjadi pelatih.

Buruknya Sampaoli semakin bisa dibuktikan oleh ketidakmampuannya memimpin tim. Blunder Willy Caballero saat bersua Kroasia dan tak adanya tindakan nyata dari Sampaoli jadi bukti bagaimana ia tak punya jiwa kepemimpinan.

Selain Sampaoli, Messi juga jadi korban. Sebagai kapten, Messi terlihat tak pernah percaya diri. Tak ada sorak pembangkit semangat yang bisa ia berikan.

Melihat kacamata yang lebih luas, kesalahan rasanya layak dibebankan kepada Asosiasi Sepakbola Argentina (AFA). Seperti yang dikatakan oleh jurnalis Independent, Ed Malyon, bobroknya federasi mereka adalah sumber terbesar kegagalan Argentina di Piala Dunia 2018.

Di balik segala prestasi yang menyambangi Argentina, AFA dikenal sebagai organisasi yang korup. Di sana, orang memburu uang sebanyak-banyaknya. Dari sana pula, orang mencari harta karun yang terpendam.

Korupsi di AFA sebenarnya bukan barang baru. Masalah tersebut bahkan telah dimulai hampir 40 tahun lalu, saat Julio Grondona dilantik sebagai presiden. Oleh Grondona, AFA bak mesin yang tak henti-hentinya berputar mengeluarkan uang.

Menurut Economist, kekayaan pejabat AFA 12 tahun lalu setara dengan pejabat pemerintahan. Mereka juga menyebutkan bahwa tingkat kekayaan pejabat AFA bisa tumbuh lebih dari 200% dibandingkan sebelum mengisi struktural.

Share this:
http://www.lioit.com