JR Saragih Beri 2 Pilihan kepada Keluarga Korban KM Sinar Bangun

Share this:
Bupati Simalungun JR Saragih saat menyampaikan rasa duka kepada seluruh keluarga korban KM Sinar Bangun pada pertemuan di Balai Harungguan Djabanten Damanik, Pamatangraya, Kabupaten Simalungun, Minggu (1/7/2018).

SIMALUNGUN, BENTENGSIANTAR.com – Jasad korban KM Sinar Bangun yang sudah tenggelam di dasar Danau Toba selama 14 hari kemungkinan tidak akan utuh jika harus dievakuasi.

Pencarian jasad korban KM Sinar Bangun di dasar Danau Toba sedalam 450 meter saat ini mengandalkan jaring pukat.

Untuk itu, Bupati Simalungun JR Saragih memfasilitasi pertemuan dengan keluarga korban di Pamatang Raya. Pertemuan perlu dilakukan untuk mengambil satu kesepakatan, para korban dibiarkan tetap di danau atau diangkat ke daratan.

“Proses evakuasi berisiko pada ketidak-utuhan jasad korban, karena sudah 14 hari sejak kejadian,” ujarnya, Minggu (1/7/2018).

Terkait proses evakuasi korban, penggunaan jaringan pukat dipasang di dua unit kapal penyeberangan feri KMP Sumut I dan II ke lokasi temuan gambar para korban, muatannya berupa sepeda motor dan bagian kapal.

Sementara itu robot ROV milik Basarnas serta Balai Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) yang tersangkut di dalam perairan ‘diistirahatkan’ untuk perbaikan.

Direktur Operasional Basarnas Bambang Suryo Aji mengatakan, pihaknya akan mendatangkan robot sejenis ROV (remotely operated vehicle) yang juga berkemampuan mengangkat benda. Alat itu nantinya diupayakan mengangkat jasad para korban yang berada di dasar danau di kedalaman 455 meter.

Share this:
http://www.lioit.com