Seluruh Keluarga Hilang di Danau Toba, Tinggal Alif Generasi Satu-satunya

Share this:
BMG
Peletakan batu pertama pembangunan monumen bagi korban tragedi Danau Toba yang dipimpin Bupati Simalungun JR Saragih.

SIMALUNGUN, BENTENGSIANTAR.com – Ribuan orang tampak tumpah ruah di Pelabuhan Tigaras, Kabupaten Simalungun, Selasa (3/6/2018). Di hari yang cerah itu, akan digelar tabur bunga sekaligus peletakan batu pertama pembangunan monumen bagi para korban tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba.

Lokasi itu tampak sangat ramai. Mereka tampak membawa bunga. Di sudut lain, tampak sejumlah buku Yasin, sajadah yang dibentangkan di atas tikar, juga ada tempat berwudu. Semua itu adalah untuk persiapan menunaikan Sholat Gaib.

Di tengah keramaian itu, tampak seorang bayi 7 bulan dalam gendongan neneknya. Dia tampak asyik mengisap jarinya. Beberapa warga yang hadir pun terlihat bermain-main dengan bayi tersebut. Mereka menarik jari bayi itu dari mulut, bayi itu tampak berontak dan memasukkan kembali jarinya ke mulut. Begitulah seterusnya yang membuat warga semakin gemas bermain-main dengan bayi tersebut.

Dan, ternyata, bayi bernama Alif Septian itu adalah generasi yang tertinggal dari kakek-neneknya yang membawanya ke Pelabuhan Tigaras itu. Sebab, ayah dan ibunya, begitu juga adik ayahnya beserta istri dan anak mereka, turut dalam tragadi yang menguras air mata itu.

Muhammad Saleh (51) dan Muntia (50), kakek dan nenek Alif mengatakan bahwa ayah Alif, Donni Septian (28), dan ibundanya Airinsyah (29), termasuk dalam dua dari 164 penumpang KM Sinar Bangun yang belum ditemukan.

Duka Saleh dan Muntia makin mendalam karena adik Donni, Juriko (23) bersama istrinya Suyeni (21), dan anaknya Riki Dirgantara (3) turut dalam musibah memilukan itu. Dua bersaudara itu sedang pergi berlibur merayakan Lebaran 2018 ke Kabupaten Samosir, bersama kerabatnya berjumlah enam orang.

Share this:
http://www.lioit.com